25 – part 2

What you are going to read is something that not many people can understand. If you think that, at some point, there is something wrong with this story, maybe you should stop reading. No offense. I’m not naïve or arrogant, I just want to share a supernatural experience that I just had. It’s so beautiful to me, and I don’t want to ruin it with never-ending arguments. It is quite personal and I actually didn’t want to share it, but there are probably people out there who are facing the same situation as I did, so I decided to take a risk and hope this could be a blessing for those people.

..

I: “What if, as your 25th birthday present, you gave yourself to God through baptism?”

Me: “I’ve been baptized before and I don’t want to do it just because it’s my birthday.”

I: “Hey, pause for a moment here. Look back on these past few months. Where are you now in your spiritual life?”

Me: “Yeah, I’m flying with Him. A lot of times, my logic catches up, though. I don’t know what God is doing in me but yes, I see that I have been changed.”

I: “You said to me you had a feeling that this was just the beginning, right?”

Me: “Yes. It scares me sometimes, but I feel that He is leading me to a greater journey that lies ahead.”

I: “Then use this baptism as a milestone. Remember when you started flying with Him.”

Me: “But, are you sure? Is it allowed? I was baptized when I was 17, even though it was just the one where they sprinkled water on me. I don’t care the way they did it, it was still a baptism.”

I: “You didn’t live your life with me back then. You were baptized in the name of the Father, the Son, and the Holy Spirit, but didn’t believe that I existed. But now, we are best friends! Come on.”

Me: “I am sorry about that, but I truly thank you for being alive in me, I’ve grown a lot.” (I started crying and feeling guilty for some reason.)

I: “Yes, but you haven’t only grown in faith. Who you are now is different from the 17-year-old Bebe; totally not the same. Thank you for inviting me and letting me work in and through you.”

Me: “But what will people think of my faith then?”

I: “Just focus on God. Ask Him if He really does want you to be baptized this time. I think this will be a nice gift that you can give to Him.”

Me: “Okay, I’ll ask Him.”

I: “And read the Bible, especially the passage about Jesus’ baptism.”

..

This conversation occurred after I’d seen the announcement for the September 2012 baptism class for the first time. The conversation above was between me and who, you ask? I think you know the answer. Since that day, I had been bringing this issue into my prayer. After a few weeks, I decided to find someone who could understand.

On Sunday, I found Mrs. Ruth at ICA East, delivering a sermon about a “new season.” After the service, I shared my struggle about baptism with her and, unexpectedly, she prayed over me. It was overwhelming. I had never known her before, but suddenly it felt like we were long lost friends who had just found each other again. A message that I got from her was “go and do what Jesus did.”

I continued to pray about it and met my awesome pastor, Pastor John Taylor. When I told him of my struggle, he said the same thing; that it was not about being baptized twice, but about being conscious of my decision and earnestly wanting it with all my heart. He also said he wanted to be the one to baptize me.

I decided to obey God. I was at the stage of learning to obey Him, so I didn’t care about what people might think because I should respect God more than them. So if they were going to judge me, then that would be their business with God. I was just obeying Him.

The baptism was going to be held in the same week as my birthday. I did not expect a surprise or a gift from anyone, but I expected the unexpected from God – something supernatural that is not for me, but for my soul. I can’t even describe it, but I hope you get what I mean. My soul rejoiced throughout the week, though not for September 5th, which was my birthday, but for September 8th, the day of the baptism. Weird, huh?

On my birthday, I could see how much people cared for me, and I was overwhelmed by their greetings and wishes. It meant one more year had passed, one less year from my time in this earthly body. But on the baptism day, it was something for my eternal life. I believe the baptism was a door that led me to other experiences with God.

My 25th birthday wish was to give myself to God by getting baptized. As I’ve said before, it was a “me and my God” moment and I wanted to use the opportunity to thank the Father, the Son, and the Holy Spirit. I thanked the Father for the fact that I had always been able to tell Him anything and everything about my life. I thanked the Son for being obedient and willing to go down to earth in order to die and redeem me, and I thanked the Holy Spirit for making me understand the beauty and sweetness of having a relationship with Him.

On September 8th, 2012, witnessed by my parents and my ICA family, I was baptized by immersion by ICA’s “John the Baptist.” It was a privilege to be baptized by him, by someone who had been watching out for me, mentoring me, and praying for me and my journey with God.

As I went into the pool, Pastor John suddenly gave a short testimony about me. After he was done, I asked him to pause for a minute because I wanted to savor the moment and remember the faces that were there. This baptism was one of the best moments of my life. Thank you to those who have prayed for me, encouraged me, and were there to support and officially welcome me to the body of Christ.

Before the baptism, I asked my sister to write “obedience” on my right hand to remind me that what had happened that day was a part of it – of being obedient to God. The T-shirt I wore when I got baptized was the same one in the picture of me with my birthday cake because, to me, both of these events are connected.

..

Here is the testimony that I read out loud from the pool just before getting baptized:

“I’ve been baptized before, but that was because I was told to. I didn’t feel anything. I was baptized in the name of the Father, the Son, and the Holy Spirit, but I never gave the Holy Spirit the opportunity to work in my life.. You were the One who asked me to get baptized again today as my 25th birthday present from me to You. You are my everything. You’ve saved me and called me Your beloved. As a birthday present from my earthly body to my soul for eternity and as an act of obedience to You, I will remember this day.. This is a milestone in my love story with You; the beginning of a greater journey. I know You’re smiling at me now. I want to be a woman after Your own heart. I want people to see you in me and marvel at Your presence. Here I am. I love You, Lord!”

..

“Widianti Gunawan Wijaya, I baptize you in the name of the Father, the Son, and the Holy Spirit…”

Surabaya | 110912 | written by BeBe | Edited by Sefanya Hiennadi

Advertisements

25 – part 1

Do you know my favourite quotes?

Permohonanku di ulang tahun ke-24 adalah menjadi “a better lady in waiting”. Tulisanku 24 menjadi pernyataan apa yang aku inginkan. Kutuliskan di sana:

“Aku mau biarkan diriku dipimpin dan diarahkan oleh Roh Kudus.. Bila Tuhan ciptakan aku sebagai wanita, maka aku harus menjadi wanita yang baik dan berkualitas. Wanita yang memiliki hubungan baik dengan Tuhan. Yang diberkati untuk menjadi berkat buat sesama..Harapanku ini bukan hal yang mudah untuk dijalani. Sebab bila kau belajar, pasti akan diuji.. Semoga setahun lagi, sudah ada buah baik yang bisa dipetik.”

Saat itu aku tak sepenuhnya tahu apa yang kutuliskan. Rasanya saat itu sudah lama sekali berlalu. Sebab terlampau banyak hal besar dan luar biasa memprosesku setahun ini. Kualitas proses itu melampaui kuantitas waktu dalam satu tahun. Mungkin sulit untuk dipahami olehmu, tapi telah kulalui dan mungkin bisa dimengerti oleh mereka yang menemani perjalananku.

Dimulai dengan proses yang menyakitkan di bagian awal. Tetapi Tuhan menunjukkan padaku, itu adalah titik awal bagaimana ia memproses karakter dan diriku. Dari lembah ke puncak gunung. Ia membalikkan semuanya dan mengabulkan permohonanku. Lembaran baru, bukan lebih baik tetapi jauh lebih baik.

Masa satu tahun di Jakarta bagaikan karantina buat karakterku. Saat pindah ke Jakarta, aku senang karena akhirnya keinginanku terwujud. Namun ternyata, aku dilatih, digesek, ditempa. Terasa berat, sakit, dan tak mudah. Namun Tuhan menemaniku dan memampukanku melewatinya. Hingga kemudian, akhirnya aku dipulangkan kembali ke Surabaya untuk mengerjakan hal yang lain lagi. Saat kembali, aku sempat merasa kecewa dan hampa. Namun kusadari, berada di kota ini berarti aku bisa menjadi berkat untuk lebih banyak orang. Aku dibawa ke keluarga dan teman-teman yang membuatku nyaman.

Ya, aku yang sudah selesai masa karantina, seakan dilepaskan di medan perang untuk mempraktekkan dan menggunakan ilmu yang sudah kupelajari. Aku masih ingat, cukup banyak teman yang kaget melihatku kembali dan berujar aku seperti orang berbeda. Mereka bilang aku berubah, ada yang berbeda di dalamku dan itu terpancarkan keluar sehingga aku sangat berbeda dengan setahun sebelumnya. Aku tak mengerti karena menurutku aku bebe yang sama. Setidaknya hal yang membuatku tenang, mereka bilang perubahan itu positif, bukan semakin buruk.

24 ku diisi dengan banyak momen. Salah satu momen terindah adalah aku berhasil mewujudkan keinginan untuk keluar negeri hanya berdua dengan sahabat terbaikku, yaitu adikku. Masih saja ada yang tak kumengerti, mengapa Tuhan membawaku belajar tentang ilmu finance. Aku terus bertanya tentang tujuan hidupku, bidang mana yang Ia mau aku hidupi, bahkan kehendak bebasku ku seakan buta arah. Sungguh tak mengenakkan menjalani sesuatu dengan hati mati rasa atau mungkin karena itu bukanlah panggilan hidupmu.

Tetapi ada musim untuk segala sesuatunya. Kemudian kurasakan, ada sesuatu yang lebih besar dariku yang membawaku ke jalan yang lain. Aku diluputkan dari tekanan yang menyesakkan. Badai itu seketika tenang dan aku mulai bisa bernapas lega, dan melihat lebih jelas. Keluarga menyambutku, ladang pekerjaan baru menanti dikembangkan. Pandanganku ke depan. Tak ada penyesalan atau sakit hati. Sukacita yang luar biasa bisa kurasakan lagi.

Ketika logikaku mempertanyakan, Ia mengirimkan buku demi buku yang bisa menjelaskan semua pertanyaan itu. Buku-buku yang sampai ke tanganku karena diberi pinjam, atau kubeli tanpa kutahu buku apakah itu, atau pemberian orang lain.

Ini adalah buku yang kubaca beberapa bulan terakhir ini: Lady in Waiting by Kendall & Jones, Lineage of Grace by Francine Rivers, The Battle Belongs to the Lord by Joyce Meyer, Understanding the Purpose and Power of a Woman by Myles Munroe, A Woman After God’s Own Heart
– daily devotional by Elizabeth George, Living Beyond Your Feelings by Joyce Meyer, dan Becoming the Woman God Want Me to Be by Donna Partow. Aku baru sadari bahwa semuanya bertema sama dan seakan menjawab permohonanku untuk menjadi “a better lady in waiting”! Bagaimana mungkin??

Bukan hanya buku, tetapi ada banyak orang menginspirasiku banyak karena hubungan mereka dengan Tuhan. Bila aku minta dituntun, aku harus mau taat. Ya tuntunan itu baik untukku. Tak mudah tetapi aku hanya mau taat, selangkah demi selangkah.

Itu pula yang membawaku bisa berangkat mission trip ke Palangkaraya, Kalimantan Tengah. Di awal tahun ICA mengumumkan seluruh rangkaian mission trip di tahun 2012. Aku berdoa supaya bisa berangkat ke Youth Camp di Palangkaraya. Sejak itu poster peta mission trip 7-12-1 Central Kalimantan kutempel di dinding kamar tepat di depan tempat tidurku. Dan benar, aku dibawanya berangkat ke Palangka Raya awal Juli 2012. Selain itu aku membagikan diri menjadi leader youth camp Kembang Kuning dan juga youth camp ICA.

Begitu pula dengan talenta yang dititipkannya padaku. Setelah bergumul beberapa bulan, akhirnya aku menyerah dari mencari-cari alasan. Aku berhenti berpura-pura tidak mendengar. Dan akhirnya aku bersedia menjadi worship leader. Aku hanya melakukan kewajibanku, mengembangkan talenta yang Ia berikan, dan mengembalikannya. Aku bukan hebat, justru aku seringkali takut, tetapi tetap taat dan melakukannya. Setiap orang yang kepadanya diberi banyak, dari padanya akan dituntut banyak.

Bersyukur dan hanya bisa bersyukur. Penyertaan Tuhan sungguh luar biasa. Dan aku sangat mau untuk terus diisi dan diperlengkapi menjadi wanita yang lebih baik. Bukan hanya untuk diri sendiri tetapi untuk orang lain, untuk orang banyak, dan memuliakan Tuhan.

Jujur ada kalanya merasa tidak nyaman, melihat teman-teman baikku saat SMP, SMA, dan kuliah, mereka sudah menikah dan menjadi mama atau sedang mengandung. Bila aku mau membandingkan, mungkin secara kasat mata aku tertinggal jauh di belakang. Namun, aku tahu “membandingkan diri” hampir tidak pernah membawaku merasa lebih baik, justru menjatuhkanku. Begitu pula “mengeluh” tidak akan pernah membuat hidup menjadi lebih baik. Aku memilih untuk diam dan tegar, sambil terus melakukan apa yang bisa kulakukan untukNya. Tuhan tahu keinginan hatiku, dan aku memilih bertahan dalam rencana indahNya.

Beberapa hari yang lalu aku bertanya apa yang harus aku mohonkan di tahunku ke 25? Aku menemukan di renunganku: “Even you are far from perfect; continue on the path of being a woman after God’s own heart. And you’ll find a lot of joy along the way.” Ya, semoga aku bisa menjadi seorang wanita yang berkenan di hati Tuhan. Wanita yang bisa berucap “iya” ketika dihadapkan dengan pilihan untuk menaatiNya. Wanita yang menginspirasi dunia sekitarnya. Wanita yang bisa memancarkan sinar yang terang sehingga orang dapat melihat kasih dan kuasa Tuhan. Bagaimanapun waktuku akan tiba untuk ditemukan. Jadi aku akan mempersiapkan diri sebaik mungkin dan menghabiskan lebih banyak waktu bersamaNya.

  1. No eye has seen, no ear has heard, no mind has imagined, what God has prepared for those who love Him. ~ 2 Corinthians 1:9
  2. I will guide you along the best pathway of your life. I will advise you and watch over you. ~ Psalm 32:8

to be continued..

Surabaya | 060912 | 02:09 AM

24

Sebuah masa hidup yang masih belum kumengerti arti kelokannya tetapi telah kulalui, yaitu usiaku ke-23.

Aku menjadi dosen, dan aku memutuskan untuk mengakhirinya untuk saat ini. Aku pergi ke Jakarta yang sejak lama terus memanggilku, mencoba sesuatu yang baru. Beberapa bulan adaptasi dan pembelajaran akan dunia yang baru. Bertemu banyak orang-orang baru. Semua membuatku memilih lingkungan seperti apa yang aku mau masuki.

Tertantang untuk belajar tentang kepercayaan. Memulai merawat tempat tinggal yang dipercayakanNya untukku. Menuntutku menata mimpi yang ingin kuraih. Mempersiapkan diri untuk diperluas dengan tanggung jawab lebih besar.

Kesesakan itu membuatku berlari padaNya. Dalam kesendirian kudapati Ia berbicara padaku, dan hanya padaNya aku mampu ceritakan semua yang kulihat, kualami, dan kurasakan. Tak mau kutukar waktuku bersamaNya dengan hal lain. Kudengar seringkali Roh Kudus yang ada padaku berbicara melalui banyak cara. IntervensiNya bahkan nyata dalam badai kehidupanku.

Jauh dari keluarga dan teman baik membuatku banyak kembali melihat ke dalam diri. Pertemuan dengan orang-orang baru membuatku melihat pilihan hidup. Dari sanalah aku menjadi lebih mengenali diri, nilai, dan prinsip hidupku. Pergumulan tentang masa depan membuatku ingin menjadi A Better Lady in Waiting.

Aku selalu meyakini di balik lelaki yang hebat, selalu ada wanita hebat. Oleh sebab itu aku pun ingin menjadi wanita hebat supaya lelaki hebatku nanti dapat menjadi lebih hebat. Bukan menjadi wanita yang lebih yang hebat dari lelakiku kelak, tidak seperti itu yang orang tuaku ajarkan. Sehebat-hebatnya wanita, dia tetaplah wanita yang harus tunduk pada lelakinya. Takaran “hebat” pun berbeda-beda di pikiran setiap kepala. Buatku, “hebat” adalah jadi wanita yang siap mendampingi proses hidup lelakinya.

Untuk belajar menjadi wanita hebat ada harga yang harus dibayar. Untuk bertumbuh menjadi wanita hebat ada benih yang harus ditanam. Untuk benih yang baik itu dapat berbuah baik, ada proses yang membutuhkan waktu.

Sambil menantikan lelaki hebat itu muncul dan dengan keberaniannya mengajakku meraih mimpi bersamanya. Selagi ia sedang berperang melawan naga-naga di luar sana. Aku akan pakai waktu ini untuk menanam benih yang baik supaya kami bisa memanen buah yang baik pada saatnya nanti. Ini bukan soal romansa belaka tetapi realita yang esensial.

Bila Tuhan ciptakan aku sebagai wanita, maka aku harus menjadi wanita yang baik dan berkualitas. Wanita yang memiliki hubungan baik dengan Tuhan. Yang diberkati untuk menjadi berkat buat sesama. Mengerti panggilan hidup dan menggenapinya. Tahu apa itu menghargai orang lain. Sadar bagaimana dan kapan menempatkan diri dengan benar.

Menjadi wanita yang memiliki keahlian itu sebuah keharusan. Agar di tangannya nanti keseharian rumah tangga dapat berjalan baik. Selain keahlian, wanita dituntut untuk cerdas dan tidak dangkal berpikir. Agar anak yang diasuhnya kelak dapat bertumbuh dengan baik. Namun, cerdas masih bukan yang terpenting karena harus ada karakter yang baik. Agar dengan karakter baik itu dirinya dapat menjadi exceptional bagi lelakinya dan keluarga yang Tuhan percayakan.

Cukup sudah tersinggung ketika orang lain mengkritik ketidak-sempurnaanku. Tak ada lagi pembenaran diri saat menyadari kekurangan diri. Tak perlu merasa diri paling benar justru di saat harus merubah karakter dan sifat yang tidak baik.

Pohon untuk berbuah membutuhkan waktu sejak benih itu ditanam. Tak perlu waktu lebih lama terbuang untuk tidak segera kutanam benih baik itu. Waktu terus berjalan. Jika di musim ini ia tidak berbuah, masih ada musim selanjutnya untuk segera berbuah. Sampai kapan mau menunggu untuk tak segera menanam?

Aku mau biarkan diriku dipimpin dan diarahkan oleh Roh Kudus. Aku harus berlatih untuk bisa memiliki kecenderungan reaksi atau respon yang lebih bijak. Ada banyak hal dan aku masih amat jauh dari hebat. Tapi aku hanya ingin bergerak maju untuk menjadi seorang BeBe yang lebih baik. Seorang wanita yang menanti dengan bijak.

Harapanku ini bukan hal yang mudah untuk dijalani. Sebab bila kau belajar, pasti akan diuji. Kadangkala membayangkan ujian itu saja sudah cukup menegangkan. Namun, itulah proses untuk naik kelas bukan?

Terima kasih untuk semua teman, sahabat, dan keluarga yang mewarnai usia 23 tahunku. Dengan kerendahan hati aku mengharapkan doa dan bantuanmu untuk mewujudkan keinginan baik ini. Semoga setahun lagi, sudah ada buah baik yang bisa dipetik.

Happy birthday to me!

Excellent quality = Capability + Godly character

BeBe – Krwci – 040911 – 11:45PM

D R E A M

Mimpi adalah hal yang kau lihat saat matamu tertutup dan terpejam dalam tidur lelapmu. Mimpi membutuhkan keberanianmu untuk melihatnya dan menjaga gambaran itu untuk tetap jelas ada di sana di kala mata telah terbuka.


Apakah mimpimu? Mimpi atau visi, hal baik yang ingin kau lihat dan capai suatu hari nanti, karena kau pernah melihat gambaran itu bagai film singkat dan membayangkannya terus menerus saat matamu terpejam. Setiap manusia pasti dan harus mempunyai mimpi. Karena itu yang akan membuatmu bergerak dan menarik langkah kakimu menuju ke sana, bagaikan dua kutub magnet Utara dan Selatan.

Banyak orang yang takut bermimpi. Banyak orang yang tak berani menjaga mimpi itu untuk tetap nyata di sana. Banyak orang yang tak berani membagikan mimpinya pada orang lain karena resiko ditertawakan dan dibodoh-bodohkan. Akhirnya banyak mimpi indah yang jadi terbuang dan ditinggalkan.

Aku adalah orang yang sangat menghargai mimpi-mimpi orang lain, terlebih mereka yang kusayangi. Sebab kutau susahnya berani bermimpi. Kumelihat betapa sulitnya mempertahankan mimpi, di kala sekeliling menyebutnya tak masuk akal. Kusaksikan senyum penuh keyakinan menceritakan mimpi yang indah itu, tapi dibalas dengan “cih..” yang sinis. Kurasakan betapa menyakitkannya hati untuk terus berjuang meraih mimpi di dunia nyata, di kala tak ada yang mendukung bahkan mengolok dan menjatuhkan langkah demi langkah kaki itu.

Apakah salah orang bermimpi? Tidak. Apakah semua mimpi pasti bisa terwujud? Tidak. Namun, tak sedikit mimpi tak masuk akal yang sudah terwujud di kehidupan ini. Banyak hal besar yang tercipta karena berawal dari orang-orang yang berani bermimpi.

Dari mana asalnya mimpi-mimpi itu? Aku masih percaya pada alur pemikiranku ini. Setiap manusia diciptakan karena ada tujuan masing-masing. Sebut saja aku. Bagaimana kubisa genapi tujuanku bila aku tak tahu apa itu? Kenalilah dengan senjata yang diperlengkapkan di diri, yaitu talenta. Tak mungkin senjataku yang dibekalkan padaku adalah selang air bila fungsiku adalah memasak di dapur bukan? Talenta yang adalah senjataku itu membuatku tahu di mana ladang potensiku berada. Bila selang air adalah senjataku maka aku harus berada di kebun mungkin, bukan dapur.

Selain “tanda” demi “tanda” untuk memperjelasnya, kuyakini satu hal, Penciptaku sanggup memberiku “desire” dalam hatiku. Kerinduan yang tetap ada di sana sehingga membantuku memahami semuanya. Sulit untuk didefinisikan memang, tapi bila kau telah mendapatkannya makan kau pasti bisa mengerti. Untuk memastikan itu adalah buaianmu belaka atau “desire” yang ditinggalkanNya untukmu, bertanyalah pada dirimu bagaimana hubunganmu denganNya?

Gabungkanlah semua hal yang tampak abstrak ini, asahlah senjatamu, kenali ladangmu, layakkanlah dirimu, dan lakukanlah terbaik yang kau bisa selangkah demi selangkah. Perlahan tak apa-apa asalkan kau tidak berhenti. Tuhan yang akan kerjakan bagianNya kemudian yaitu bukakan pintu-pintu yang akan kau lalui. Selebihnya, bermimpilah yang besar bukan hanya untuk ego diri semata tapi untuk bangsa negaramu, yakinilah dan hidupilah gambaran mimpimu itu.

Bukan hal yang mudah memasukkan mimpi yang belum nyata itu ke dalam kehidupan yang nyata ini. Terlebih jika yang nyata ini berbeda dan serasa jauh dari latar tempat dan waktu mimpi itu. Percaya saja bila kau layak untuk mimpimu itu. Karena dengan mempercayainya, Tuhan bisa menarik orang-orang lain yang bervisi sama mendekat padamu untuk membantumu mewujudkannya.

Jangan menyerah pada keadaanmu. Bertahanlah meski itu berat. Temukanlah orang-orang yang bisa mendukungmu, karena perjalanan itu bisa jadi panjang dan melelahkan. Biarkanlah Tuhan berkarya dalam hidupmu melalui mimpi-mimpi indah yang Ia titipkan. Bila bukan kau yang berani melihat, menjaga, menghidupi, dan mewujudkannya, mungkin mimpi itu akan pergi berlalu mencari mereka yang lebih layak, lebih berani mengambil resiko dan membayar harganya supaya ia tetap terwujud.

No eye has seen, no ear has heard, no mind has imagined, what God has prepared, for those who love Him.. 1 Corinthians 2:9

Krwc | 060611 | 4:31PM

Who Am I

Aku bukan tidak mengenal diriku, tetapi aku tidak pernah menyadari siapakah aku sebenarnya. Selama ini jiwaku hidup dalam tubuh ini. Bergerak, bernafas, dan menghabiskan detik demi detik dalam kehidupan yang sementara ini. Karakter yang dibangun oleh sifat dasar maupun dibentuk oleh lingkungan dan keadaan menjadi terburamkan. Talenta yang dibawakanNya padaku kugunakan atau kusia-siakan tanpa kusadari apa sajakah itu. Begitu pula dengan mimpi, yang bahkan tak berani kugambarkan.

Cukup. Ada hal baik yang harus kusadari dari diriku. Ada talenta yang berpotensi dari seorang BeBe. Ada karakter dan sifat yang harus diasah dan dirubah untuk menjadi lebih baik. Dan ada mimpi yang harus kugambarkan sehingga dapat bergerak mewujudkannya ketika bangun dari tidurku. Butuh keseriusan untuk mengenalinya karena semua itu penting. Entah kapan terakhir kali aku melakukan komunikasi intrapersonal pada diriku sendiri. Namun, sekarang akan kuberitahu kau siapa aku.

Seorang wanita muda yang tangguh meski rapuh selayaknya manusia lain. Seorang yang dirasa punya rasa percaya diri tinggi meski bagiku itu hanya penilaian orang lain. Aku menikmati berpikir terstruktur dan membuat semua terorganisir. Terkadang aku suka berimajinasi dan melakukan pengandaian, meski bukan mimpi untukku, tapi membayangkan sesuatu yang ideal dan seharusnya. Kunikmati bercerita dengan orang lain, bertemu dengan beragam manusia sehingga aku bisa belajar sesuatu dari mereka. Sambil berharap aku pun bisa menginspirasi mereka. Selain itu, cukup mandiri untuk tidak mau membuat orang lain direpotkan karenaku, jadi akan kulakukan sendiri semampuku.

Aku suka berpikir sampai tidak beraksi karena terlalu banyak yang menari di pikiranku. Aku tegas dan tak nyaman dengan kelambanan. Aku suka sekali mencari tahu sesuatu hal baru sampai terkadang terlalu banyak pertanyaan yang kusebut, terlalu kritis. Memperhatikan hal yang detail, entahlah terkadang aku jeli dan menikmati berurusan dengan hal detail. Hingga terkadang aku menjadi perfeksionis yang baik dalam satu sisi, yakni aku menjadi lebih teliti tetapi buruknya jadi sulit mempercayai orang lain. Aku cukup keras pendirian tetapi aku bisa merelakan diri tunduk pada orang yang kurasa pantas untuk menundukkanku dan akan kupecahkan kerasku itu untuknya.

Keraguan sering hinggap di rantingku. Terlebih ketika perempatan jalan memaksaku untuk membuat pilihan. Terkadang berani mengambil resiko tetapi sering pula takut untuk hal tertentu. Berani untuk keluar dari zona nyaman dengan kabut ketakutan yang melingkupi. Selalu belajar fokus pada solusi daripada masalah. Sedari kecil aku bisa menerima apapun yang diberi tanpa meminta yang terbaik buat diriku. Sayangnya, itu membuatku tak berani ungkapkan perasaan dan keinginanku. Melainkan menikmati dan enjoy dengan apa yang kupunya. Sejujurnya, aku tak menyukai sifatku itu.

Aku tak melihat hidup sebagai sebuah kompetisi, hanya berusaha melakukan yang terbaik yang kubisa, mengeluarkan kemampuan terbaik BeBe, sebab aku pantang menyesal. Penyesalan akan membuat masa lalu terus menarik kakiku yang melangkah maju. Aku hidup hari ini dengan bayang-bayang masa lalu, bukan impian masa depan. Ku tak suka itu, jadi aku sedang berusaha melihat masa depan yang penuh kejutan sebagai hal yang lebih menarik dibanding menyeret masa lalu bersamaku.

Itulah sifat dan karakterku yang baik dan buruk. Kelebihan ada untuk kubiarkan ada dan kukenali sebagai kekuatanku, serta kata “lebih” berarti harus kubagikan pada ruang kosong manusia lain. Kekurangan tak selalu berarti buruk. Ya, memang berarti ada ruang untuk kuisi atau perlu orang lain yang untuk melengkapi celah itu agar tak lagi kurang. Keduanya menjadi campuran kimia yang bereaksi pada pola pikir hidupku, anehnya aku menjadi tak berani bermimpi untuk diriku. Mimpi yang setiap manusia harus punya untuk membuatnya bermasa depan.

Masa depan adalah perwujudan atau gambaran nyata dari mimpi. Gambaran mimpi diwarnai oleh potensi diri yang sudah tergali. Dan mimpi digambar oleh coretan-coretan talenta. Oleh karenanya aku kembali harus menyadari talenta yang dititipkan padaku pada hari aku diciptakan. Lalu ditambahkan ketika satu per satu talenta kukembangkan. Talentaku adalah senjataku.

Beberapa orang menyebut aku memiliki bakat kepemimpinan, tapi buatku itu bukan memimpin tetapi mengkoordinasi. Menyanyi sepertinya adalah talenta pertama yang aku sadari sedari kecil. Bercerita adalah bahasa sederhana untuk talentaku selanjutnya, sharing knowledge and experience. Lambat laun aku menyadari, tak hanya verbal tetapi aku juga mampu menuliskan untaian cerita itu dalam bentuk kata kalimat dan tulisan, serasa menemukan dunia sendiri untuk jiwaku. Mama yang mengenalku menyebut sedari kecil aku senang mendengar keluh kesah orang lain dan memberikan jawaban solusi yang cukup baik, problem solver katanya. Well, aku tak terlalu menyadarinya tetapi itu benar adanya, analisa sederhana mungkin.

Ada kelegaan lain ketika aku bisa berbagi waktu, tenaga, maupun materi dengan orang lain yang membutuhkan. Bukankah hal itu wajar? Setiap orang harus hidup seimbang bukan? Ada yang membutuhkan sementara aku bisa mengulurkan tangan. Hanya dengan mengulurkan tangan, bisa menghadirkan senyum untuk mereka, bukankah itu indah? Tersenyum bersama seakan menghancurkan tembok perbedaan dan kembali ke esensi manusia yang sama. Kehidupan sosial cukup sering kulakukan, bukan menyumbang, tapi terlibat langsung di dalamnya.

Itu beberapa talenta yang kusadari. Dari sana kumulai sadari potensi yang dapat kukembangkan. Dunia komunikasi, khususnya public relations tampak mampu mewakili penggabungan beberapa talenta itu. Meski banyak yang harus dipelajari karena tak ada talentaku untuk bidang tertentu.

Lalu kemudian apakah mimpiku?


Selama ini mungkin aku tak berani bermimpi tapi bukan berarti aku tak pernah menggambarnya. Aku pernah mencoba menggambar sketsa mimpiku tapi kemudian buku gambar itu kusembunyikan saja tanpa orang lain perlu melihatnya. Gambaran orang lain tampak lebih baik, sehingga aku malu akan gambaranku sendiri. Bukannya aku tidak iri secara positif tetapi justru kalah sebelum bertanding. Bodoh! Saatnya hentikan cara pikir itu. Akan kulanjutkan gambarkan mimpiku.

Aku ingin tetap ada di dunia ini, dunia public relations dan komunikasi. Pernah kugambarkan memiliki public relations consultant sendiri di mana perusahaan yang membutuhkan solusi terkait citra baik bisa mendapatkannya di sana. Saat itu aku tak cukup berani menyebutnya karena tak merasa hebat untuk itu. Tetapi kini, aku akan bisa bila aku mau berjuang. Long way to go. Memiliki consultant yang dikenal karena kreatifitas ide baru dengan cara unik untuk mengkomunikasikan image, serta peduli akan sekitarnya. Berisi warga Negara Indonesia yang bermutu dan akan membuktikan pada masyarakat skeptis ini. Aku harus melanjutkan studi lagi, mungkin lebih mengenai Corporate Communications atau CSR. Aku ingin bekerja di corporate agar tahu communication macam apa yang mereka butuhkan. Aku harus memiliki banyak koneksi karena consultant tak berarti tanpa klien. Punya modal materi. Memiliki pengetahuan cukup tentang media yang beragam. Mengenal banyak orang hebat yang berpotensi untuk bekerja bersama di sana. Designer yang baik, penulis hebat, fotografer sejati, komunikator handal, dan tentu yang bermisi sama. Untuk membuat dunia ini melihat kepada hal positive rather than negativity. Dunia public relations mengajarkanku itu, untuk memunculkan sisi baik perusahaan dan diperbincangkan karenanya. Bukan fokus mencari kekurangan untuk disebarluaskan. Salah satu wujud nyata dari mencapai mimpi itu adalah pergi ke Jakarta, tempat aku bisa lebih dekat dengan semua itu. Sambil belajar kemampuan koordinasi lebih banyak lagi.

Aku juga masih punya keinginan untuk tinggal di luar negeri, merasakan tinggal di luar negeri. Maka aku perlu belajar bahasa yang lebih baik. Aku ingin travelling around the world bersama pasanganku nanti, membuka wawasan dan belajar hal baru. Aku ingin punya keluarga yang mendukung karirku, di mana aku bisa membesarkan anakku sendiri dan bukan anak suster. Dan bisa menyekolahkan putra putriku ke luar negeri pada saatnya nanti. Mimpi lain, memiliki sebuah lembaga atau yayasan ber-value Christian untuk mewujudkan permintaan terakhir dari orang yang divonis dokter memiliki hidup yang tak lama lagi. Untuk itu butuh jaringan pendonor yang banyak, sehingga makin banyak wishes yang bisa diwujudkan, dan makin banyak senyuman priceless yang muncul dari dunia yang keras ini. So that those unbelievers will see and lift up Your name.

Ke depan bisa saja kububuhkan hiasan lain dalam gambarku itu atau kurubah sedikit di sana sini. Bisakah? Bisa, karena ini gambaranku sendiri. Aku tidak mau lagi membiarkan orang lain menciptakan duniaku, karena mereka akan membuatnya kekecilan untukku. Tuhan, bantu aku memperbaiki dan menyempurnakan gambaranku. Sebab dari sanalah langkah kecil kakiku ini akan ditarik berjalan. Tak lagi bingung dan diam terlena diombang ambing dunia. Tapi bukakan pintu yang harus kulalui. Dan jangan biarkan gambaran itu luntur agar jelas masa depanku.

Don’t allow society to transform you into someone you are not. If you are not following your dream, STOP! – Paulo Coelho

Surabaya | 050111 | 11:48 PM

My Man

Ia sosok manusia yang aneh, unik, tetapi punya tempat tersendiri. Manusia cerdas tanpa aturan tapi selalu bisa menemukan posisi ternyaman di mana pun dia hidup. Ia lakukan apa saja yang ia suka. Hidup seakan tak begitu menyusahkannya.

Bagaimana kumelihatnya mungkin berbeda dengan mata lain yang melihatnya. Sejak awal aku heran dengan hal itu. Tapi itulah yang membuat semua ini menjadi istimewa, karena perbedaan itu. Kekagumanku berbeda dengan kekaguman mereka.

Sebelum aku menyebutkan yang sebenarnya kurasakan, ia seakan tahu isi perasaanku. Perasaan sebagai seorang manusia. Takut, khawatir, membutuhkan bantuan, kesepian, tak tenang, dan lainnya. Ada sonar yang mungkin baru dia yang bisa menangkap dan mengartikannya dengan jelas dan tepat seperti yang kuharapkan.


Kami tak sering bertemu, jarang malah. Tapi kami selalu bertemu di satu masa dengan durasi yang panjang, menumpahkan stok kisah dan pergumulan hidup masing-masing yang sudah tertabung. Ia sosok yang selalu kucari untuk masalah macam itu. Mencoba menerka apa yang sebenarnya terjadi. Mengandaikan langkah kami selanjutnya.

Kadangkala saat aku bermasalah, tak selalu sebuah jalan keluar yang meluncur dari mulut seseorang lah yang aku butuhkan. Tapi kehadirannya di sampingku, menatap tajam mataku, dengarkan ceritaku, menyimaknya dalam diam, ya semua bahasa nonverbal itu sangat melegakan dan membuatku tenang. Kami tak selalu tahu harus menapak seperti apa, tapi setidaknya saat itu, beban berat di pundakku diangkatnya dalam diam. Dibantunya mengangkat beban itu, dan menemaniku melangkah, ke arah yang tak tahu benar salahnya. Namun, seandainya salah pun, ada dia menemani bukan?

Aku tak lemah, kurasa ia sangat tahu itu. Tapi aku tak sekuat itu, dan kurasa ia juga tahu itu. Bukan hanya tahu tapi paham. Entah bagaimana pemahaman itu terbentuk. Semuanya mengalir begitu saja seketika setelah chemistry itu kutemukan bertahun lalu. Dan aku tak meminta dunia sekitarku memahami ini lalu kemudian mengganggu. It’s just part of us so let it be like this.

Bagaimana rupa air mataku, ia sudah tahu. Aku tak perlu bersandiwara menutupi kebodohan diri. Kesalahan dan penyesalan diri pun tak terbungkus di hadapannya. Tanpa perlu ada ucapan kalimat pengakuan atau permohonan tetapi tindakan nyatanya menjawab dan membuktikan nilai relasi ini.

Aku tak takut dicaci maki, asal bersamanya aku tahu ia yang akan maju membelaku. Aku tak takut ada yang menjahatiku, asal bersamanya aku tahu ia melindungiku. Just like my guardian. Setidaknya itulah dia di mataku. Sweet? Probably no. Gentle? Absolutely yes!


Am I grateful for that? Yes, definitely! Entah mengapa hidup hanya memberiku waktu singkat tapi “dalam” dengannya. Kesibukan kah alasannya? It could be, bagaimanapun kami punya hidup masing-masing. Tapi aku masih selalu bisa menemukannya. Guardianku pun selalu tahu kapan saatnya menjagaku.

Bagaimana guardianku melihatku? Seberapa lama gelar itu bertahan untuknya? Let time prove it but hopefully it will last, without hurting anyone else around us.

You pick me up when I fall down. You ring the bell before they count me out. If I was drowning you would part the sea. And risk your own life to rescue me.. Bon Jovi – Thank You For Loving Me

Who is it? It’s “my man” !


©BG|271110|1:25AM

My 23rd: Miss Widi

Tak ada bayi yang bisa memilih namanya sendiri ketika dilahirkan di dunia. 23 tahun lalu, saat bayi mungil itu lahir ke dunia, mungkin yang ia tahu hanya terang dan menangis. Tanpa tahu siapa nama yang dipilihkan untuknya. Seiring usia yang bertambah, nama menjadi sesuatu yang lebih berarti. Lebih dari sekedar rangkaian huruf dan spasi. Membedakan dirinya dengan manusia lainnya. Mendengar kata itu disebut berarti dirinya sedang dipanggil oleh seseorang. Menuliskannya di setiap pojok kanan atas kertas ulangan sepanjang tahun. Namun tetap tak lebih berarti lebih dari itu.

Saat ini, 23 tahun sudah ia ada, hidup, dan memaknai dunia ini. Waktu demi waktu dirinya berusaha mencari dan mengungkap hal yang mungkin belum diketahuinya. Termasuk dengan memaknai arti nama yang diberikan oleh kedua orang tuanya. Ya, tentu saja, dia adalah aku! Aku memaknai arti namaku dan bangga atasnya.

Aku keturunan Cina yang tinggal dan lahir di Indonesia. Namun, ayahku cukup nasionalis. Sebagai orang Indonesia, lebih baik menggunakan nama Indonesia sebagai identitas. Tak seperti lainnya yang kebarat-baratan. Begitulah ujarnya kala itu. Nama resmiku sangat kental dengan nuansa Indonesia, tetapi aku juga masih mempunyai nama Cina untuk meneruskan historis alur keluarga.

Lalu, apakah nama itu nubuat? Mengapa saat itu orang tuaku memilihkan nama itu untukku?

Widianti Gunawan Wijaya

Widianti merupakan gabungan dari “widya” dan “yanti”. “widya” diambil dari bahasa Sansekerta yang artinya ilmu atau pengetahuan. “Yanti” artinya perempuan. Jadi Widianti dapat berarti perempuan yang berilmu atau berpengetahuan. Gunawan diambil dari nama tengah ayah yang berarti orang yang berguna. Wijaya adalah nama keluarga ayah yang berarti unggul atau kemenangan.

Nama Cinaku:

Teng Xian Bei

Teng adalah nama marga. Xian nama keluarga. Bei berarti membanggakan.

Jadi bila arti itu digabungkan akan menjadi sebuah arti yang lengkap: Perempuan berilmu yang membanggakan dan berguna serta berkemenangan. Mungkin kurang lebih seperti itulah arti yang lahir dari perkawinan nama-namaku.

23 tahun yang lalu nama itu dirangkai tanpa tahu apa yang akan terjadi di hari depan. 23 tahun setelah nama itu dirangkai, seakan maknanya tergenapi. Di usiaku yang ke-23 ini, tepat di bulan September 2010, aku resmi menjadi dosen dan belajar tak henti membagikan ilmuku. Semoga bisa selalu membanggakan mereka yang menyayangiku. Bila berbicara tentang kemenangan, itu sudah dan selalu disediakan di sana oleh Tuhanku. Tak perlu kuragu untuk itu.

Apakah nama itu nubuat? Entahlah tapi tampaknya aku makin meyakini bahwa namaku tak sekedar rangkaian kata belaka, melainkan sangat bermakna dan kini aku menghidupinya.. Bagaimana denganmu?

Terima kasih untuk nama yang Papi Mami pilihkan untukku, I’m gratefull and so proud of it..

PS: Now you will understand why I want to be called with Miss Widi instead of Miss BeBe

Sby|080910|11:43PM

Cing’s 17th Surprised Birthday

“Surprise makes your life more colourful..”, that’s what I always think and try to make for those, my beloved. Cing’s 17th birthday on May 8, 2010 was another chance for me to give her surprise because she is my beloved sister.. J

For some reasons that I don’t know exactly, people usually thinks that 17th birthday is special for girls. So they celebrate it with such a big party at an expensive restaurant or hotel, invite so many friends, and spend a lot of money as the compensation. But that’s invalid in my family. 6 years ago, when my turn came, my parents asked me about party but I said no! Too much money spends for a celebration without knowing the meaning indeed just seemed unwise in my eyes. So, maybe that way of thinking also influenced my sister, she just wanted to treat her best friends. But wait what if I give her surprises as much as I can on that day? Lets the excitement begin then! 😉

(Sorry I should go back to Bahasa, or should I make 2 versions of this post? Haha..)

“Sebanyak-banyaknya surprise yang bisa Cing rasakan”, itulah tema besar kali ini. Seperti biasa, hal terpenting dalam membuat kejutan adalah jangan sampai korban curiga dan menebaknya terlebih dulu. Tantanganku adalah kami tinggal sekamar, selalu bercerita segala hal yang terjadi, aku sudah sering memberinya kejutan, Cing tahu ide-ide kejutan yang biasa kulakukan untuk keluargaku, dan aku mulai sibuk keluar kota berkali-kali dalam seminggu.

Strategi mulai kuatur dan secara garis besar, Sabtu 8 Mei 2010 kubagi menjadi 3 bagian. Pagi: ia akan hancur di tangan teman-teman sekolahnya. Siang: Jadwal kami mengajar di Kembang Kuning Ministry. Malam: Surprise party. Persiapan kulakukan sekitar 3 minggu sebelumnya. Untuk surprise di Kembang Kuning ministry kupercayakan pada KC and team. Untuk pesta kejutan aku memilih secret agents Luci dan DS sebagai teman baik Cing.

Bisa dibilang pesta kejutan kupersiapkan sedetail mungkin dengan dibantu secret agents untuk pelaksanaannya. Maklum, aku tak bisa diam dan cukup sering mengkoordinir acara tapi yang berbeda aku tak boleh membuat Cing yang sekamar denganku curiga. Setelah ijin dari ayah kuterima dengan kuajukan budget seminim mungkin, mulai mencari tempat, mengumpulkan nama undangan, menghubungi satu per satu dibantu agents, menghubungi Pastor Scott dan Pastor Witanto, mencari konsep, membayangkan dekorasi, membuat kantong lampion, memesan kue ultah berbentuk unik yaitu cacing, semua kulakukan tanpa cing boleh tahu. Begitu pula ketika meeting dengan Kembang Kuning Ministry team.

Untuk itupun aku harus menghasut Cing agar mengundang temannya makan di 15 Mei 2010. Ia bilang tak berarti bila bukan di hari H saat ultahnya, tp alasanku sekalian pengucapan syukur untuk baptisan sidi nya di tanggal 13 Mei 2010 nanti. Ia pun percaya, padahal 15 Mei 2010 adalah fiktif bikinanku agar ia tak mengira temannya akan ada di 8 Mei 2010. Ia mengajakku survey tapi karena kesibukanku sekarang, ia percaya saja. Padahal aku baru sempat meeting dengan secret agentsku H-5, bahkan mengkoordinirnya dari puncak Gunung Wilis dengan sinyal yang sulit haha..

Inilah 8 Mei 2010 itu:

Pagi – Semua teman sekolahnya membalas dendam dengan memandikannya dengan susu busuk, air dingin, pylox, dan entahlah apalagi. Yang pasti ia basah kuyup dan bau ketika masuk ke mobilku saat pulang sekolah. Sepertinya hari itu memang sangat dinanti teman sekolahnya karena Cing terkenal “tega” menghabisi teman lain saat mereka ulang tahun.

Siang – Saat akhir Sunday School di makam itu, Cing sudah ditunjuk memimpin doa penutup, sesuai rencana. Tapi sebagian anak kelas 4-6 SD, berdiri tak mau duduk di ujung belakang sana. Saat Cing memimpin doa, mereka meringsuk berderet di belakang Cing sambil membawa tulisan warna warni CING-CING bikinan Karen Campulseo dan banner Happy Birthday-ku yang sudah kutitipkan di rumah Carrie Goldsmith saat meeting. Gama sudah siap dengan cameranya. Setelah amin, Ricco memainkan lagu Happy birthday dan saat Cing berbalik, SURPRISE!! Aku lega melihat ekspresi kaget nan tulus itu dari wajahnya. Sekitar 60 anak-anak ikut menyanyi dengan lantang dan saat Elise mengajak mereka mendoakan Cing dengan mengarahkan tangan kepadanya, Cing menangis!! Yay! We made it!! Cing yang kaku dan cuek itu menangis hahaha.. Kemudian mereka bergantian mengajak Cing untuk ada di tengah kerumunan dan difoto oleh Gama. Saat di perjalanan pulang, Cing mengaku sangat senang dengan kejutan kecil sederhana nan tulus itu yang menurutku sangat berarti untuknya.

Sore – Acara yang seharusnya dimulai jam 5, molor sejam. Setelah dikomando Eric yang mengkoordinir di Hallo Surabaya untuk berangkat, papa, mama, aku dan Cing berangkat ke sana. Alasanku kita akan makan malam di Fu Y*an tetapi survey ke Hallo Surabaya dulu untuk tanggal 15 Mei 2010. Memang tak sempurna, ayah salah parkir ke tempat parkir mobil teman-temannya, dan saat ngobrol dengan marketingnya, keluarga adik ibu-ku justru mendatangi kami dan Cing melihatnya. Oops!! Danger!! Tapi kemudian aku berusaha se-natural mungkin mengajaknya jalan ke depan menuju tempat teman-teman sembunyi. Saat Cing melangkah, SURPRISE!!! Sekitar 25 temannya beserta Pastor Scott dan Witanto meneriakinya dan membuatnya salah tingkah.. Hahaha.. Ia benar-benar kaget. Pastor membawa keluar kue berbentuk Cacing cokelat itu. Kemudian kami mengarahkannya ke sisi kanan air mancur. Sejak jam 2 siang DS dan Lusi mendekornya dengan balon putih dan merah, warna kesukaan Cing.

Outdoor party itu dimulai dengan Cha-Cha games and buble gum games from Scott and Witanto. Mungkin beberapa juga surprise karena ada “bule” yang nongol di tengah kami dan memimpin acara hehehe.. Kemudian Papa menyampaikan pidato singkatnya untuk teman-teman Cing. Keluarga mulai datang dan makan malam dimulai. Kekurangan lain adalah music, yang kukira music sudah ready ternyata tak ada gitar yang dibawa, but the show must go on, itu mungkin mempengaruhi mood tapi tak akan mengurangi arti hari itu buat Cing. Teman terbaiknya sekali lagi memberinya surprise. Lalu Fear Factor games yang mengharuskan peserta makan lalapan pete, daun bawang, pare, kacang panjang, roti bakar, pumpkin rebus. Untuk jatah Cing, roti bakar itu dilumuri sambal. Meski dengan susah payah menghindar toh ia berhasil menghabiskan juga roti bersambal itu. Kemudian sesi curhat. Diiringi petikan gitar, aku menanyakan kesan, kelebihan, kekurangan, dan pesan dari teman dan keluarga untuk Cing. Banyak yang berpesan agar ia tak lagi cuek, semoga ia mengingat dan merubahnya. Tiba giliran Cing yang bersuara dan sekali lagi Cing menangis saat mengucapkan terima kasih pada papa mama kemudian menyatakan ia sayang papi mami dan memeluk mereka. Sweet moment to be remembered dan teman terbaiknya yang menjadi saksi. Barulah sesi buka kado menutup acara malam itu.

Ambience yang tidak formal, santai, hangat, benar-benar ada saat itu. Meski ada kekurangan di sana sini, banyak malah. Kau yang ada di Surabaya mungkin tau bahwa Sabtu lalu seharian hujan meski rintik-rintik tapi tak berhenti bahkan sampai sore hari. Pihak resto pun sampai berulang kali menanyakan apakah yakin akan outdoor karena masih hujan setiap hari. Ayah hanya berujar, nanti tidak akan hujan! Tuhan menumbuhkan iman kami semua, hujan benar-benar berhenti tepat sebelum pesta dimulai.

Dan mewakili keluargaku, aku benar-benar berterima kasih untuk semua yang sudah membantu. Lusi, Daniel Septian, HauHau, pihak Hallo Surabaya, Pastor Scott and Witanto, Suk Cien An, semua teman Cing yang sudah datang, dan juga keluarga. Pesta lain biasanya yang ultah mempersiapkannya dengan EO dan undangan tinggal datang menikmati, tapi kali ini undangan yang harus mempersiapkan pesta dan yang ultah menikmatinya hehe.. Tapi percaya atau tidak, Cing akan lebih mengingatnya.

Semoga surprise ini akan selalu membekas dan meninggalkan arti mendalam untukmu Cing. Semua ini menjadi bukti betapa sayangnya kami padamu bungsu.. Lihatlah, ada betapa banyak orang yang peduli padamu dan membantuku membuat surprise untukmu, how beautiful it was, rite? Maka kamu pun tak lagi boleh cuek tapi harus peduli pada sekelilingmu ya.. Selamat mencari arti di balik usia 17 tahunmu. Hidup tak akan pernah lebih mudah, tapi Tuhan sudah membuktikan di hari itu, ketika kau beriman, Ia akan berikan yang Kau minta. Lagipula ada kami semua yang akan selalu ada buatmu. Hope 8 May 2010 was so meaningful for you dan siapkan dirimu untuk memberikan hadiah buat Tuhan di ultah ke 17-mu, yaitu baptis sidi mu tanggal 13 Mei 2010.. Happy surprised birthday my beloved sister..

Surprise works when your beloved didn’t expect it and surprise succeeds when you see that surprised expression combined with the most beautiful smile on your beloved’s face..

Nb: Cing, I think I’m success this time, because you didn’t even suspicious with me, but Lusi and DS, both of you have to learn more in making surprise hahahaha.. Anyway, this is another blessing that I could give after decided to not go to Jakarta.. 😛

Previous Older Entries

www.widiantigunawan.wordpress.com