25 – part 1

Do you know my favourite quotes?

Permohonanku di ulang tahun ke-24 adalah menjadi “a better lady in waiting”. Tulisanku 24 menjadi pernyataan apa yang aku inginkan. Kutuliskan di sana:

“Aku mau biarkan diriku dipimpin dan diarahkan oleh Roh Kudus.. Bila Tuhan ciptakan aku sebagai wanita, maka aku harus menjadi wanita yang baik dan berkualitas. Wanita yang memiliki hubungan baik dengan Tuhan. Yang diberkati untuk menjadi berkat buat sesama..Harapanku ini bukan hal yang mudah untuk dijalani. Sebab bila kau belajar, pasti akan diuji.. Semoga setahun lagi, sudah ada buah baik yang bisa dipetik.”

Saat itu aku tak sepenuhnya tahu apa yang kutuliskan. Rasanya saat itu sudah lama sekali berlalu. Sebab terlampau banyak hal besar dan luar biasa memprosesku setahun ini. Kualitas proses itu melampaui kuantitas waktu dalam satu tahun. Mungkin sulit untuk dipahami olehmu, tapi telah kulalui dan mungkin bisa dimengerti oleh mereka yang menemani perjalananku.

Dimulai dengan proses yang menyakitkan di bagian awal. Tetapi Tuhan menunjukkan padaku, itu adalah titik awal bagaimana ia memproses karakter dan diriku. Dari lembah ke puncak gunung. Ia membalikkan semuanya dan mengabulkan permohonanku. Lembaran baru, bukan lebih baik tetapi jauh lebih baik.

Masa satu tahun di Jakarta bagaikan karantina buat karakterku. Saat pindah ke Jakarta, aku senang karena akhirnya keinginanku terwujud. Namun ternyata, aku dilatih, digesek, ditempa. Terasa berat, sakit, dan tak mudah. Namun Tuhan menemaniku dan memampukanku melewatinya. Hingga kemudian, akhirnya aku dipulangkan kembali ke Surabaya untuk mengerjakan hal yang lain lagi. Saat kembali, aku sempat merasa kecewa dan hampa. Namun kusadari, berada di kota ini berarti aku bisa menjadi berkat untuk lebih banyak orang. Aku dibawa ke keluarga dan teman-teman yang membuatku nyaman.

Ya, aku yang sudah selesai masa karantina, seakan dilepaskan di medan perang untuk mempraktekkan dan menggunakan ilmu yang sudah kupelajari. Aku masih ingat, cukup banyak teman yang kaget melihatku kembali dan berujar aku seperti orang berbeda. Mereka bilang aku berubah, ada yang berbeda di dalamku dan itu terpancarkan keluar sehingga aku sangat berbeda dengan setahun sebelumnya. Aku tak mengerti karena menurutku aku bebe yang sama. Setidaknya hal yang membuatku tenang, mereka bilang perubahan itu positif, bukan semakin buruk.

24 ku diisi dengan banyak momen. Salah satu momen terindah adalah aku berhasil mewujudkan keinginan untuk keluar negeri hanya berdua dengan sahabat terbaikku, yaitu adikku. Masih saja ada yang tak kumengerti, mengapa Tuhan membawaku belajar tentang ilmu finance. Aku terus bertanya tentang tujuan hidupku, bidang mana yang Ia mau aku hidupi, bahkan kehendak bebasku ku seakan buta arah. Sungguh tak mengenakkan menjalani sesuatu dengan hati mati rasa atau mungkin karena itu bukanlah panggilan hidupmu.

Tetapi ada musim untuk segala sesuatunya. Kemudian kurasakan, ada sesuatu yang lebih besar dariku yang membawaku ke jalan yang lain. Aku diluputkan dari tekanan yang menyesakkan. Badai itu seketika tenang dan aku mulai bisa bernapas lega, dan melihat lebih jelas. Keluarga menyambutku, ladang pekerjaan baru menanti dikembangkan. Pandanganku ke depan. Tak ada penyesalan atau sakit hati. Sukacita yang luar biasa bisa kurasakan lagi.

Ketika logikaku mempertanyakan, Ia mengirimkan buku demi buku yang bisa menjelaskan semua pertanyaan itu. Buku-buku yang sampai ke tanganku karena diberi pinjam, atau kubeli tanpa kutahu buku apakah itu, atau pemberian orang lain.

Ini adalah buku yang kubaca beberapa bulan terakhir ini: Lady in Waiting by Kendall & Jones, Lineage of Grace by Francine Rivers, The Battle Belongs to the Lord by Joyce Meyer, Understanding the Purpose and Power of a Woman by Myles Munroe, A Woman After God’s Own Heart
– daily devotional by Elizabeth George, Living Beyond Your Feelings by Joyce Meyer, dan Becoming the Woman God Want Me to Be by Donna Partow. Aku baru sadari bahwa semuanya bertema sama dan seakan menjawab permohonanku untuk menjadi “a better lady in waiting”! Bagaimana mungkin??

Bukan hanya buku, tetapi ada banyak orang menginspirasiku banyak karena hubungan mereka dengan Tuhan. Bila aku minta dituntun, aku harus mau taat. Ya tuntunan itu baik untukku. Tak mudah tetapi aku hanya mau taat, selangkah demi selangkah.

Itu pula yang membawaku bisa berangkat mission trip ke Palangkaraya, Kalimantan Tengah. Di awal tahun ICA mengumumkan seluruh rangkaian mission trip di tahun 2012. Aku berdoa supaya bisa berangkat ke Youth Camp di Palangkaraya. Sejak itu poster peta mission trip 7-12-1 Central Kalimantan kutempel di dinding kamar tepat di depan tempat tidurku. Dan benar, aku dibawanya berangkat ke Palangka Raya awal Juli 2012. Selain itu aku membagikan diri menjadi leader youth camp Kembang Kuning dan juga youth camp ICA.

Begitu pula dengan talenta yang dititipkannya padaku. Setelah bergumul beberapa bulan, akhirnya aku menyerah dari mencari-cari alasan. Aku berhenti berpura-pura tidak mendengar. Dan akhirnya aku bersedia menjadi worship leader. Aku hanya melakukan kewajibanku, mengembangkan talenta yang Ia berikan, dan mengembalikannya. Aku bukan hebat, justru aku seringkali takut, tetapi tetap taat dan melakukannya. Setiap orang yang kepadanya diberi banyak, dari padanya akan dituntut banyak.

Bersyukur dan hanya bisa bersyukur. Penyertaan Tuhan sungguh luar biasa. Dan aku sangat mau untuk terus diisi dan diperlengkapi menjadi wanita yang lebih baik. Bukan hanya untuk diri sendiri tetapi untuk orang lain, untuk orang banyak, dan memuliakan Tuhan.

Jujur ada kalanya merasa tidak nyaman, melihat teman-teman baikku saat SMP, SMA, dan kuliah, mereka sudah menikah dan menjadi mama atau sedang mengandung. Bila aku mau membandingkan, mungkin secara kasat mata aku tertinggal jauh di belakang. Namun, aku tahu “membandingkan diri” hampir tidak pernah membawaku merasa lebih baik, justru menjatuhkanku. Begitu pula “mengeluh” tidak akan pernah membuat hidup menjadi lebih baik. Aku memilih untuk diam dan tegar, sambil terus melakukan apa yang bisa kulakukan untukNya. Tuhan tahu keinginan hatiku, dan aku memilih bertahan dalam rencana indahNya.

Beberapa hari yang lalu aku bertanya apa yang harus aku mohonkan di tahunku ke 25? Aku menemukan di renunganku: “Even you are far from perfect; continue on the path of being a woman after God’s own heart. And you’ll find a lot of joy along the way.” Ya, semoga aku bisa menjadi seorang wanita yang berkenan di hati Tuhan. Wanita yang bisa berucap “iya” ketika dihadapkan dengan pilihan untuk menaatiNya. Wanita yang menginspirasi dunia sekitarnya. Wanita yang bisa memancarkan sinar yang terang sehingga orang dapat melihat kasih dan kuasa Tuhan. Bagaimanapun waktuku akan tiba untuk ditemukan. Jadi aku akan mempersiapkan diri sebaik mungkin dan menghabiskan lebih banyak waktu bersamaNya.

  1. No eye has seen, no ear has heard, no mind has imagined, what God has prepared for those who love Him. ~ 2 Corinthians 1:9
  2. I will guide you along the best pathway of your life. I will advise you and watch over you. ~ Psalm 32:8

to be continued..

Surabaya | 060912 | 02:09 AM

2 Comments (+add yours?)

  1. gina
    Jun 07, 2014 @ 20:37:15

    Tulisannya sangat bagus, perasaan seorang hamba yang mencari jatidirinya.

    Reply

  2. edwig
    Dec 05, 2012 @ 19:51:20

    Halo salam kenal! Namaku Hedwig! Hehe. Lagi googling cari info ttg buku A Woman After God’s Own Heart, soalnya ga nemu dimana-mana. Hiks. Boleh tau belinya dimana? Thanks yaa! ^^

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

www.widiantigunawan.wordpress.com
%d bloggers like this: