Menerima

Surabaya –  170609 – 12:46AM

Menerima dalam bahasa inggris adalah accept, yang mempunyai persamaan: receive, agree, say yes, take on, believe, admit, tolerate, etc. Isn’t funny? Accept adalah verb atau kata kerja. Namun, arti kata menerima identik dengan setuju, sepaham, percaya, mengakui, dan kata-kata yang mengindikasikan pasrah pada keadaan. Akan tetapi, verb / kata kerja berarti subjeknya melakukan suatu usaha, do something. Kata benda apapun yang ditambahkan di belakangnya tetap membuatnya berperan sebagai verb. Jadi menerima / accept tetap membutuhkan usaha oleh subjeknya untuk dilakukan, sepasif dan sepasrah apapun kesan yang ditimbulkannya..

Kata ini bisa menimbulkan banyak masalah hidup bagi manusia. Seringkali banyak hal yang terjadi tidak sesuai dengan apa yang kita rencanakan atau kita harapkan. Tak ada yang salah bila manusia selalu mengatur, membuat rencana, mengharapkan sesuatu dalam menjalani hari-harinya. Justru harus mengatur demikian agar waktu tidak terbuang sia-sia. Harus membuat rencana supaya tahu apa yang akan dikerjakan hari ini. Harus mengharapkan sesuatu agar hidup jadi termotivasi karena berusaha mewujudkan harapan tersebut. Namun, bagaimana bila tak demikian keadaannya? Maka menerima bisa jadi masalah..

Tidak semua terjadi demikian rapi dan tepat sesuai keinginan. Kita hidup berhubungan dengan banyak orang. Setiap orang sama dengan kita, punya keinginan dan kepentingan masing-masing. Tak semuanya sama dan kata sebagian orang justru harus demikian. Karena tanpa perbedaan kita tak akan berkembang untuk belajar. Tapi bagi yang belum terbiasa ber-positive thinking, aku pun demikian, gesekan itu bisa memercik bunga api. Gesekan pendapat, keinginan, dan pola pikir bisa menjadi masalah. Dan itu bisa membuat kita kecewa, benar tidak? Menerima penolakan. Menerima kegagalan. Menerima bad feeling. Menerima perpisahan. Anak-anak menerima keinginan atau menurut mau orang tua. Ada kalanya orang tau harus menerima keinginan anak-anak yang mungkin berbeda dari yang mereka inginkan. Seringkali semua itu selalu mengecewakan.

Mengapa menerima keadaan tampak sangat sulit untuk dijalani?

Bolehkan aku berbagi.. Aku pun tidak mudah untuk bisa menerima bila keinginanku tidak terjadi seperti yang kukehendaki. Bila sudah seperti itu, aku perlu waktu untuk menenangkan diri dan meredakan emosi yang bisa jadi sudah naik, atau bahkan hilang mood. Kemudian mencari orang untuk berbagi itu juga tidak buruk. Itu perlu karena aku butuh instropeksi. Untuk itu butuh sudut pandang dari orang lain yang lebih netral, bisa menjadi pendengar yang baik, dan memberi masukan bila aku salah. Yang lebih penting, tak lelah memberiku semangat baru. Karena tak jarang, aku yang jadi emosi berlebihan alias lebay dari yang seharusnya. Emosi itu sangat menguras tenaga dan melelahkan. Jadi keberadaan orang lain bisa menetralkan emosi yang berlebihan itu. Lalu kemudian berusaha berpikir bahwa Tuhan punya rencana yang lebih baik dari rencanaku yang manusia ini. Karena tak jarang manusia suka sok tahu, merasa paling oke, paling benar atas hidupnya sendiri dan kadang merasa demikian juga atas hidup orang lain.

Itu yang terjadi denganku. Maka aku pun belajar memahami dan mencerna bahwa menerima itu tidak sulit tapi tidak mudah. Tidak sulit diucap tak mudah dijalani. Tapi aku mau memaksa diri menjalani dan menerima meski kadang penolakan bisa menghadirkan air mata. Dalam hal ini menerima hal yang tidak sesuai harapan. Bila itu hal indah, tentu mudah menerimanya. Siapa yang tidak mau menerima, bila hidup tiba-tiba memberikanmu hal indah? Hanya orang bodoh mungkin yang menolaknya. Tapi sadarkah bahwa hidup itu adil? Tuhan itu adil. Ada + ada -. Justru karena ada – maka + jadi bernilai. Tak selamanya semua indah karena manusia akan terlena. Oleh karena itu, ada pula hal buruk, supaya belajar berjuang dan dapat lebih menghargai keindahan. Semuanya harus seimbang. Tapi manusia tidak mau yang buruk pasti, bila boleh memilih. Hanya hal indah yang mau diterima. Hey! Bukan itu cara memainkan perananmu sebagai mahkluk yang diciptakan oleh Tuhanmu..

Jadi dalam hidup, mau tidak mau harus bisa menerima. Kau mau atau tidak mau, hidup akan memaksamu untuk menerima. Detikan jarum jam tidak akan berhenti hanya karena kau tidak bisa menerima hal buruk yang hidup bawa padamu. Dunia ini tetap akan terus berotasi apapun yang terjadi oleh manusia yang mendiaminya. Angin akan tetap berhembus. Tunas daun berwarna hijau muda akan terus bercukulan ke arah datangnya sinar mentari, meski kau emosi dan tak mau menerima yang telah terjadi. Di sisi lain, manusia lain tetap tersenyum dan meraih mimpinya di kala kau berdiam diri marah pada keadaan yang tidak berpihak padamu.

Menerima keadaan buruk tidak sulit karena yang dibutuhkan adalah saling memahami semua aspek keadaan itu. Take a deep breath. Untuk membantunya, dibutuhkan waktu. Seiring berjalannya waktu, emosi mereda, pikiran lebih jernih, maka memahami akan jadi lebih mudah, dan semangat akan kembali diperoleh. Menerima keadaan juga lebih mudah dengan mencari hal yang masih bisa disyukuri. Cara lainnya, melihat orang-orang yang pernah mengalami hal yang sama lalu telah berhasil melewatinya. Dan selalu ingat satu hal, hidup ini selalu berusaha mengajarkanmu sesuatu. Tak terkecuali pula, mengharapmu memetiknya dari keadaan buruk yang kau atau aku alami. Dan yakinlah, bahwa kau akan bisa melewati dan mengatasinya dengan baik. Menerima keadaan apapun itu, membuat dirimu semakin matang dan kuat menghadapi cobaan hidup yang akan datang.

God grant me the serenity to accept the things I cannot change; courage to change the things I can; and wisdom to know the difference.. (The Serenity Prayer – Reinhold Niebuhr)

7 Comments (+add yours?)

  1. Timothy Lee
    Apr 15, 2011 @ 12:19:58

    I love this one
    It reminds me of my favorite song called a little palm
    and the serenity prayer also gives another reminder for reader

    “I can’t live with just beautiful feelings,
    I looked back on the lived days, but
    If people only looked back, tomorrow would get sad
    So people have no choice but to face forward”

    Reply

    • BeBe Gunawan
      Apr 15, 2011 @ 12:34:14

      Thanks Tim.. Hope it still related with our discussion topic.
      Nice lyrics too: If people only looked back, tomorrow would get sad, so people have no choice but to face forward..🙂

      Reply

  2. Andy
    Jul 19, 2009 @ 01:18:27

    Hemmm, menarik.. berbicara tentang “MENERIMA”.

    (ditulis dalam bahasa Melayu Campur Sari, iseng mode on)
    Sejujurnya, awak (Andy) termasuk orang yang tak mudahlah dalam ‘menerima’.. Wajar pula layaknya macam banyak orang. Mudah tuk terima hal baik, namun suka terpukul rasa-rasanya ketika nak terima hal tidak baik. Awak termasuk kepribadian KOLERIS-MELANKOLIS, mungkin hal itu kali yang bikin awak punya rasa sensitif secara emosional.

    Yang menarik, awak punya tips. Cubalah lebih banyak BERSYUKUR daripada lebih banyak MENERIMA. Awak sudah cuba, hasil sekiranya lebih ikhlas nan lega.

    Dari tulisan makcik, cubalah mengganti kata “MENERIMA” dengan “BERSYUKUR” atau “BERSYUKUR ATAS”.. sekiranya menarik =]

    Reply

  3. nadya
    Jul 05, 2009 @ 14:51:22

    mbakyuu…manteb e….
    tulisanmu ini sungguh “menyentil”ku.
    Aku seringkali tidakpercaya bahwa aku juga bisa dan seharusnya terus berusaha bukannya meratapi apa yang tidak atau belum ada. Justru pikiran negatif ketidakmungkinanlah yang selalu di otakku. Tidak baikk…sekali aku tau…
    Aku udah berusaha dan masih berusaha untuk merubah itu..dan melihat segalanya lebih positif..
    wish me luck mbakyu.=)

    Reply

  4. nadya
    Jul 05, 2009 @ 14:47:53

    mbakyuu…
    bagus sekalii..tulisanmu ini “menyentil”ku..sesuai hal yang kemarin aku ceritakan kepadamu..
    aku seringkali sulit percaya bahwa aku bisa dan seharusnya aku terus berusaha daripada menyesali yang ada. Selalu tertanam hal negatif..ketidakmungkinan dalam otakku..tidak baik sekalii…=(
    Tapi aku akan berusaha untuk berubah untuk selalu melihat segalanya dengan positif. Wish me luck.=)
    sesok ketemu lagi yoo..=)

    Reply

  5. Toga Nainggolan
    Jun 16, 2009 @ 19:59:29

    yup… harus selalu disadari, dunia bukanlah tempat di mana semua keinginan mesti tercapai… tak selalu keadilan bisa targapai.

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

www.widiantigunawan.wordpress.com
%d bloggers like this: